Efek buruk pake Premium 5 tahun, jadi begini

Efek buruk pake Premium 5 tahun, jadi begini –

Fightomotive.com // Haill Brad’s… Mau sharing Efek buruk pake Premium selama 5 tahun, BBM dengan nilai Octane atau RON (Research Octane Number) 88. Penggunaan pada Motor Bebek besutan PT Astra Honda Motor yaitu Blade 110R generasi pertama lansiran 2010.

Efek buruk pake Premium

Honda Blade 110R tahun 2010

Efek buruk pake Premium

Yaps sebelumnya pernah saya tulis tentang Honda Blade yang saya gunakan sebagai motor operasional pada artikel : Review Honda Blade 110R
Jadi ga perlu di jabarin lagi deh tentang kekurangan dan kelebihan Honda Blade 110R tersebut, pokoknya dapet point 80 dari saya secara overall. Semenjak turun dari Dealer tahun 2010 saya langsung menggunakan BBM jenis Premium karena Rasio kompresi Blade ini rendah yaitu 9.0:1. Jadi untuk efisiensi saya pilih Premium dan Octan 88 cukuplah buat minum si Blade dan menemani perjalanan saya. Sebagai makhluk Komuter yang menempuh jarak sekitar 70-250 kilometer perhari dalam bekerja dengan area Jabodetabek bonus Bogor Cikampek.

Efek buruk pake Premium

Service besar dan ganti Kanvas Kopling pada Honda Blade

Motor mulai ga enak

Awalnya semua berjalan normal dan service rutin perbulan, 3 bulan pertama pake oli AHM gratis service, kemudian lanjut Enduro. Setelah berjalan 2 tahun saya beralih ke Oli Repsol SAE 20W-50 supaya mesin tetap halus karena oli lebih kental. Nah pada 2014 mulai tuh motor berasa ga enak, tarikan berat Power ngempos dan kadang ngebul dengan asap warna hitam. Sampai akhirnya awal 2015 saya bawa kebengkel temen saya, atau langganan service dengan diagnosa ganti kanvas kopling dan service besar.

Okelah kanvas Kopling wayah ganti karena umurnya udah 5 tahunan dengan jarak tempuh pada Speedo udah balik 0 sampai 3x. Kemudian Kop Head dan Silindernya dibuka untuk dibersihkan dan ternyata cukup mengejutkan Banget nih pemandanganya. Karena Klep, intake dan exhouse serta Seqer keraknya cukup tebel, karena klep ga rapet pantesan kompresinya kadang ngempos. Akhirnya dilakukan pembersihan kerak pada ruang bakar, intake-exhouse, Piston dan sequre klep serta penggantian Kanvas Kopling. Sedangkan kondisi Piston, ring Piston dan Silinder masih cukup ok… Honda gitu lho…

Efek buruk pake Premium

Proses Service besar Honda Blade

Warna TVS Ntorq 125 SmartXConnect dan harganya

Harga Honda CBR 150R All New, pilihan warna dan spesifikasinya

Yamaha NMax Connected 155, harga dan pilihan warnanya

Bensin Premium bikin kerak

Ya… setelah ditelaah lebih dalam BBM Premium memang tak memiliki Zat Adiktif seperti pada Pertamax cs yang terdiri dari 3 jenis. Yaitu zat antikarat untuk mencegah korosi, detergen buat membersihkan deposit ruang bakar, dan demulsifire untuk menjaga BBM terkontaminasi air. Jadi maklum juga sih selama hampir 5 tahun bisa dihitung jari mengisi BBM Pertamax, kecuali dalam kondisi kepepet.

Bensin Premium membuat Piston, Ruang bakar dan klep berkerak

Tapi setelah motor beres dan normal kembali apakah saya berhenti memakai Premium…? Oh tentu tidak… Karena si Blade kembali saya cekoki BBM beroktan rendah ini, ya karena alasan efisiensi dengan harga Rp 6.500,-/liter. Hehehe… Rusak dandakne meneh nak rewel yo di dol wae tuku anyar Brad’s… Nah terakhir sampai tahun 2018 pas saya Pindah kekampung motor ini terakhir saya gunakan masih aman tanpa kendala.

Tapi sekarang saya lebih eman dan sayang ama motor nih, jadi udah ga pernah lagi pake premium. Biasa Pertamax atau minimal Pertalite saat kepepet kantong mulai menipis hehehehe…
Semoga bermanfaat…
Salam Fight amd Ride…
By Mas Jeck ☠️

One comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *